Wednesday, December 16, 2009

Monolog untuk hati

Orang cakap setiap benda yang jadi ada hikmah tersendiri. Tapi ada gak orang cakap, setiap yang terjadi itu adalah balasan kepada sesuatu yang dah terlaku. Hanya Dia saja yang tahu samada yang tersurat mahupun yang tersirat. Sebagai hambar, kita just mampu berdoa dan berusaha yang terbaik. Ya berdoa untuk dia dan untuk kita. Tapi berdoa untuk dia adalah lebih mudah berdoa untuk diri sendiri.


KENAPA?


Kerana pepatah ada cakap, berat mata memandang, berat lagi bahu memikul. Mangsa adalah lebih lemah drp pemangsa. Dan penonton adalah lebih seronok drp pemain. Peserta pertandingan adalah lebih tertekan drp pengadil&penyokong. Betul, orang luar tak kan merasa tekanan dan stress yang orang dalam rasa. Nak sedapkan hati, berdoalah untuk semua, untuk sesuatu benda yang buruk menjadi yang lebih baik. 

amin~~


Monolog JMR utk kekuatan diri sndr pd 'malam' ini.

6 comments:

saypOOL rafhtello said...

betul.ringan same dijinjing,berat sama dipikul..dorang xrase mane berat mane ringan..

Paan said...

Betul tanpa bangkangan. Orang tak paham kalau x mengalami apa yg kita rasa. But the question still persist, orang ambil peduli ke pasal kita kalau bukan kita sendiri yang peduli diri sendiri? Ironi, kan?

Wanie-san said...

btl2!!!
sy pon mengambil monolog JMR utk tatapan di kala kekusutan...hihi

sI tEDI said...

yup! setiap apa yg berlaku pasti ada hikmahnya walaupun sesuatu kejadian itu amat pahit untuk di telan.

Allah tidak akan menduga tanpa sebab!

missdiya84 said...

yerp..ape yang terjadi semuanye bersebab..yang penting kite sentiasa muhasabah diri sendiri..sebab kite yang kene pedulikan diri kite sendiri

JMR said...

saypool..btol tu?sama2 jinjing ye..

paan : btol tu paan..janji kt kena jaga diri luh, baru leh jaga org lain..:-)

wanie : suka bermonolog gk ker?

si tedi : btol..Allah menduga hambanya yang mampu shj..

diya : btol..pedulikan diri luh, baru pedulikan org lain..kan?